Mengikuti Panggilan Jiwa

BERUNTUNGLAH seorang yang memiliki wadah untuk panggilan jiwanya. Rumah Millennials menyediakan itu. Beruntunglah aku bisa ikut meliput launching Rumah Millennials mewakili Trivia, salah satu media di bawah naungan Zetta Media. Tidak terasa sudah tiga tahun aku diberi kesempatan untuk berkontribusi sebagai penulis lepas di portal trivia. Di sana, aku bertemu dengan teman-teman yang memiliki passion menulis, menyukai buku, ataupun beraksi untuk berkarya.

            Buku adalah candu bagi kehidupanku, begitu juga dengan teman-teman yang memiliki panggilan jiwa yang sama. Tak bisa lepas. Ditambah, beberapa hari yang lalu, tepatnya tanggal 22 Juli 2017 aku menemukan suntikan baru untuk memotivasi diri sendiri. Bertemu dengan beberapa orang yang berkarya sesuai passion-nya ataupun memandang kehidupan dari segi yang berbeda membuatku bisa belajar lebih banyak lagi dari prespektif yang lain, sesuatu yang tak akan pernah didapat di bangku kuliah ataupun di diktat-diktat resmi. Dan salah satu hal yang paling berkesan adalah ketika seorang Diplomat Kemenlu, Ahmad A. Amri memberikan beberapa nasihat hidup. Continue reading

Advertisements

Health Is Wealth Very Precious

MENJADI sehat itu mudah jika diri sendiri memiliki sugesti yang baik. Menjadi sakit bisa karena suatu hal yang tak bisa dijelaskan ketika diri sendiri menolak sembuh.

Hari ini, keadaan membuatku merindukan nikmat sehat. Diare menuntunku pergi ke Puskesmat Kebon Jeruk. Jujur saja, aku merindukan percakapan-percakapan tentang kesehatan dengan teman-teman ku yang penuh dengan aroma kertas-kertas berserakan di lantai. Sebelum memutuskan untuk pergi ke Puskesmas Kebon Jeruk, kucari beberapa fakta lewat google tentang Puskesmas tersebut. Continue reading

Keajaiban Semesta Kata

Kata merupakan kekuatan satu semesta -M. Aan Mansyur.

BENTARA BUDAYA JAKARTA, hari Sabtu 8 Juli 2017 memiliki suasana yang penuh dengan makna kehidupan lebih daripada biasanya. Menulis Kisah dalam Sajak merupakan momen yang secara pribadi kutunggu, di sani merupakan pertemuan pertama kaliku dengan penulis Puisi Tidak Ada New York Hari Ini, Kumpulan Cerita Pendek Kukila, Melihat Api Bekerja, ya, dia adalah M. Aan Mansyur.

            Kelak jika aku lupa diri bahwa hidup ini sebenarnya tentang hal lain di luar makna memaknai hal dalam setiap perjalanan bukan tentang bagaimana caranya saja, tetapi melihat hal-hal lain di luar zona nyaman yang membuatku akan bertutur kepada keturunanku kelak, jika puisi adalah bagian yang sangat penting dalam hidup.

            Sejalan dengan berjalannya waktu, aku melihat rupa-rupa yang sebenarnya memiliki makna tersendiri ketika aku mengunjungi suatu tempat baru dan bertemu dengan orang-orang baru dengan berbagai macam watak dan budaya hidup yang membaur pada sebuah kota metropolitan seperti Jakarta bukanlah hal yang harus digaungkan sebagai masalah yang mewah dalam artian sebenarnya. Di sana terdapat banyak pertanyaan-pertanyaan tentang hidup. Dan jauh sebelum hari ini, aku telah menaruh perhatian lebih terhadap semua yang suka menulis dan membaca, hingga hari ini tiba, kudiberi kesempatan bertemu dengan M. Aan Mansyur di Bentara Budaya Jakarta. Continue reading

Jakarta, Selamat Pagi

Pernyataan teman-teman yang telah lahir dan besar di Kota Jakarta tidak jauh-jauh dari kalimat-kalimat ini; 1) Jakarta itu keras banyak kejahatan 2) Jakarta itu kota para koruptor 3) Jakarta itu tempat orang-orang menggantungkan impian setinggi-tingginya, namun ada banyak sekali kenyataan yang membenturkan impian mereka.

Adakah yang memiliki pemikiran jika Jakarta adalah kota yang paling bersahabat untuk para pendatang budiman atau pendatang yang bajingan? 

Kelak yang memiliki pendapat bahwa lingkungan yang harus beradaptasi akan disadarkan oleh hal-hal yang tidak kasat mata. Continue reading

Review Buku Ketika Lampu Berwarna Merah: Yang Tersembunyi di Antara Kemegahan Jakarta

“Apa yang Anda mau ada di sana. Dari garam sampai mobil paling mewah. Segala macam hiburan tersedia. Dari yang kelas kambing sampai utama. Jakarta. Jakarta. Selalu melayani selera Anda.” Ketika Lampu Berwarna Merah, Hal 101.

Membaca adalah cara menjelajahi fisik dan jiwa tempat-tempat tokoh-tokoh dibuat oleh penulisnya. Manusia dan keseharian, seperti feature, yang dituangkan oleh Hamsad Rangkuti, melalui wajah novel Ketika Lampu Berwarna Merah akan membuat pembaca berpikir lebih arif mengenai kehidupan lokal Ibu Kota dan sebab akibat dari transmigrasi.

Exif_JPEG_420

dok pribadi

            APA yang kamu inginkan dari hidup? Pikiran orang tentu berbeda, tentang menghadapi pasar, mereka dibentuk pasar atau membentuk pasar? beberapa teman saya yang bekerja di beberapa perusahaan swasta internasional dan negeri menjadikan gaya hidup yang menurut saya memaksakan hal-hal yang bersifat duniawi secara berlebihan, misalnya, setelah membeli jam tangan dengan merk tertentu yang harganya mungkin bisa digunakan untuk mencicil uang gedung sekolah anak, mereka menginginkan yang lebih mahal lagi dengan merk yang berbeda, kata mereka itu adalah hadiah bagi diri sendiri. Namun secara pribadi jika kesempatan tersebut datang, saya lebih memilih menumpuk koleksi buku-buku. Sebab sebenarnya semua orang mampu membeli jam, tetapi apakah waktu itu bisa dibeli? tentu saja hidup itu perkara pilihan-pilihan, apa iya, kita semua akan terbuai dengan prinsip ekonomi mengenai sikap dasar manusia mengenai kepuasan? ada sisi kepuasan yang tamak. Continue reading

Pendengar yang Tuli

Pendengar yang tuli itu bernama, ia: terong-terongan.

Ia sering dipanggil teman-temannya sebagai terong-terongan. Kepada pacarnya ia tidak ingin dipanggil demikian. Setiap kali teman-temannya memanggil terong, ia selalu menerima dengan lapang meskipun  sebenarnya ia ingin memberontak.

            “Apa kalian tuli, aku tidak mau dipanggil terong.”

            Teman-temannya hanya tergelak-gelak menahan tawa, setiap hari tanpa lelah ia sudah bersabar menerima apa yang telah mereka lakukan.

            Hari itu ia mengenakan celana jins yang bolong tepat di kedua lutut dengan kaus putih bergambar lidah merah menjulur. Di sebuah kedai yang tidak begitu ramai di waktu siang, ia mengajak pacarnya menikmati waktu luang dengan menyesap frape tanpa gula tambahan yang dibungkus dengan kertas berwarna putih. Continue reading

Pencarian Makna Hidup di Film Ziarah

Opo kudu lemah ben iso dadi siji, banyu ora iso?” begitulah respon Mbah Sri ketika datang melayat di pemakaman tetangga bersama cucu dan calon istri cucunya. Setelah mendengar orang di sampingnya berujar bahwa dikubur dengan tanah bisa bersatu dengan yang lain di alam sana.

Di sini kata orang-orang suami Mbah Sri itu dikubur di Alas Pucung, yang ternyata tempat itu sudah dibuat waduk. Akan tetapi Mbah Sri memiliki keyakinan bahwa suaminya tidak dikuburkan di sana, kemudian pencarianpun dilanjutkan.

IMG-20170523-WA0004

dok pribadi, taken by Dyah

Dalam perjalanannya, kamu akan dibius akan arti hidup dan pencarian. Kematian bukanlah suatu hal yang memutusmu dari perpisahan-perpisahan, akan tetapi kelak menjadi pertemuan dengan orang-orang terkasih. Continue reading

Ular-ular di Mimpi

*cerita ini juga dimuat pada inspirasi.co

AKU memanggilnya jancuk, sebagai sapaan paling bersahabat. Pun sebaliknya, ia sering memanggilku dengan singkatan dari jancuk, yang adalah cuk. Dan sebagai orang Jawa bagian timur itu bukanlah sesuatu yang tidak sopan jika diperuntukkan untuk kolega dekat. Karena 1. aku bukan priyai yang haus penghormatan 2. ketika aku mendengar kata cuk aku suka, rasanya aku dan dia tidak memiliki sekat yang harus ditutupi karena semua telah tersibak oleh satu kata, jancuk 3. ini bukan diksi yang sekonyong-konyong akan membuatmu kelaparan seumur hidup.

Sebagai orang jawa; tanpa bermaksud sara. Tetapi ini sudah menjadi mitos yang telah turun menurun, aku tidak tahu runutan dari generasi siapa. Mengenai ular. Jika kamu melihat ular di 1. dekat rumah 2. dalam mimpi, itu bisa menjadi pertanda bahwa kamu akan 2.1. dekat dengan jodoh 2.2 segera menikah. Percaya atau tidak percaya itu adalah hal yang sudah melegenda di lingkunganku.

persahabatan

aku, ia, dan seorang teman beridentitas Natution

Malam yang sunyi, aku menguap tanda sudah tidak kuat lagi untuk begadang, padahal ini malam minggu. Biasanya, aku selalu menyempatkan untuk tidak menutup mata hingga dini hari hadir. Continue reading